Jangan cuma jaim, liatlah dengan mata hati

Kalo cari pasangan itu, lihatlah kekurangannya…
Kalo sampeyan siap dengan segala kekurangannya, pilihlah dia…

Tentang kelebihannya?…

itu bonus buat sampeyan.”

Nah udah nemu orang yang bisa nerima kekurangan kita?
udah bisa menyukai orang dengan kekurangannya…?

Kalo cuma bisa jaim doang mah

suruh aja nyebur ke laut… Terus berenang

Habis itu kemakan Hiu atau predator lain deh.

 

Zalam Zhuperr #Melon

Fenomena Sripik Ma Icih

Selamat malem Jum’at ..

Udah pada yasinan sobat, udah belum ? hayoo yang masih matengin layar hp, ayo sejenak bangkit terus  ambil air wudlu, terus ngaji. –Liat arloji–

Kalo udah ngaji mariii kita makan Sripik eh Kripik yang katanya bikin kita jadi tambah perkasa. #loh

Gw kali ini mo membahas sedikit tentang makanan tradisional yang bisa bikin kita terjaga sampe subuh, kaya gw sekarang, cocok buat begadang nonton bola, nonton tweet orang, nonton video youtube, atau nonton yang lain. Dan yang jelas ini bukan promosi hehehe

Tau kan Kripik Setan asli Bandung alias Pikseth Ma Icih ?
Bukan ma icih yang jadi setan lalu bikin kripik ye…
Issue yang udah lama sebenernya, tapi toh sampe kemaren gw tanya tanya, ternyata masih banyak juga yang penasaran ama benda yang satu ini.

Kalo yang belum pernah liat, neh ane kasih :

Level. 10

Penampilan sripik kingkongnya, bukan sang ma icih!

Sekilas, sripik yang satu ini nampak biasa-biasa saja, cuman ada logo mpok Icih yang make gelung melingkar, selebihnya gitu aja.

Ga cuma orang bandung dan Jakarta, gw orang Tegal pun ikut berbondong-bondong mencari Ma Icih. Weekenders asal Tegal pun penasaran untuk mencicipi produk yang begitu menghebohkan ini terlepas dari rasanya, sripik ini membuat semua orang penasaran karena produknya tidak didapatkan di sebuah pertokoan. Para Jendral Ma Icih, sebutan bagi distributor produk ini, mengumumkan lokasi penjualan produk mereka melalui twitter. Jadi kalau mau membeli dan tertarik dengan produk ini harus follow @infomaicih, nunggu infonya…lalu nyamperin para Jendral tersebut.

Tapi itu dulu, sekarang sobat yang berada di wilayah Tegal tidak harus cek twitter mereka. Sobat langsung aja dateng ke Alun-alun tegal, cari deh mobil yang bagasi bagian belakangnya kebuka. Di situ tertata rapi Ma icih sesuai level.

—Kalo udah beli, bagi ke gw lah.

Dan puncak ketenaran Maicih adalah saat produk ini ikutan nangkring di program Provocative Proaktif-nya @Pandji di Metro Tv. Produk ini kemudian diburu. Dan jika sudah berhasil membeli, biasanya para Icihers (sebutan bagi Icih lovers) bakal memajang foto bersama produk hasil buruannya di twitter. Macam orang alay

Dan sampai saat ini kadang kadang gw masih menyempatkan berburu produk orang kampoeng ini.

Apa yang membuat gw tertarik pada sripik ini?
apakah benar rasanya lejaaattt?
apakah karena ngantrinya lamaaa?
Atauuu apakah karena mbak mbak yang jualnya cakeeepp???

Engga juga si…

In fact awalnya saya sempet heran :

  1. Nih makanan kampoeng aja kok susah bener sih mo belinya, kudu pake birokrasi twiter segala.
  2. Sripik kingkong , produk orang kampoeng, tapi yang ngejualnya bermobil
  3. Antrian sembako, nyebelin, panjang pulaaa #hufft
  4. Ya elaaahh… sebungkus aja bisa belasan ribu, mahal amat. Mending deliver dapet paket regular.
  5. Sripik kingkong pedas identik dengan cemilan cewe, lah gw kan macho dan penuh otot. Atletis pula     —gengsi ah makan cemilan emak emak

in fact kayak antrian sembako.

Antrean anak SMA, berburu MaIcih

Namun , akhirnya gw bisa bilang beberapa hal Ini yang bikin saya tertarik:
(Mengutip bisnis-jabar. sercing Mr.google)

Menteri Pangan Ma Icih (Manajer Produksi), mengatakan pihaknya hanya bermodal minim namun sudah memiliki omzet besar, bahkan pelanggan loyalnya demikian besar. “Follower kami di info_maicih sudah hampir mencapai 60.000 dengan produksi keripik, gurilem,dan seblak sebesar 100.000 bungkus per bulan,” Jenderal (sebutan Pemasar Sripik maicih) bisa menjual lebih dari 2.000 bungkus per hari. Dengan harga kisaran antara Rp 11.000-Rp 16.000 untuk segala varian, yakni keripik singkong pedas, baso goreng (basreng), dan kerupuk lada gurilem, bisa mengantungi omset sekitar Rp 32 juta per hari.. Dann omset sebulan… Taraaa itung sendiri

Yak! Sripik asal desa ini sungguh mempunya daya pikat yang luar biasa. Dari kemarin teman-teman saya pun ikut berburu makanan kingkong .  Gw nggak mau ketinggalan 2 bungkus sekaligus gw beli dengan level yang amat tinggi. Akhirnya lidah gw berhasil mencicipi Sripik Ma icih level 10 (Damn Hot!), dan ternyata….. Enak ! (Beneran!)

Pedesnya ga bikin mules!! (nah ini gw boo’ng!) gw aja bolak balik WC cz pengin pipis. Habiz makan tuh sripik, gantinya 1 galon aer.  Intinya Worthed lah dengan usaha gw dan harga yang dibanderol dengan kepuasan sensasi sripik kingkong ini!.

Tapi yang membuat saya beneran salut, Adalah Reza Nurhilman, sang Founder, Presiden maicih, yang mampu menangkap momen , mampu menelurkan ide pemasaran yang lain dari biasa, dan sadar akan Product Management, pake riset dan trial/error juga loh! Yang menyulap keripik pedas biasa menjadi keripik pedas yang dicari-cari oleh banyak konsumen dengan memanfaatkan social media, dunia maya, atau apapun istilahnya.

Terbukti lagi nih cerewetannya cewe cewe saat makan nih sripik, membuat daya pikat sendiri, pria macho kaya gw mampu tergiur untuk mecicipinya.

 Orang boleh menilai Sripik Kingkong asal Bandung adalah produk orang Kampung…yak dan kini, sang orang kampung punya omset 32 juta perhari, nah sekarang yang kampungan sapa coba?

Salam Zhuuperr aja deh buat sobat semua!

Ingin Rasanya

Siang ini tidak jauh beda dengan siang siang sebelumnya, yang membedakan hari ini adalah hari pertama masuk sekolah selepas liburan dari bali yang melelahkan. Awal liburan tidak ada kegiatan yang begitu penting yaitu saat minggu pertama liburan, minggu ke-dua pusing cuz bentar lagi mau berangkat ke Bali, liburan ke sana memang sedikit membutuhkan kocek lebih dalam ke sempak sampai sampai kehidupan glamour saat liburan terhenti demi memperjuangkan uang saku.

Okee sudah sudah… cerita di atas jangan dilanjut basi

Angin sepoi sepoi membuat saya akan tertidur, tapi tidak ngantuk.. saya bergegas menuju pacar ke dua saya compi berspesifikasi tinggi Yap! compi ini sebentar lagi akan diwariskan kepada saya dan saya merasa senang bila hal itu terjadi. Di sudut lain ada yang tidak menginginkan demikian. Walau bagaimanapun saya akan tetap berjuang agar dapat diwariskan kepada saya. AMIENNN *teriak sekenceng^^ ny

Sebetulnya siang ini saya tidak ada keniatan untuk mengepost cerita melon part#3 tapi tidak tau apa sebabnya. Terlintas di pikiran sebuah kata “Melon” bau harum menusuk ke rongga hidung hingga mengenai saraf saraf mati yang tiba-tiba hidup kembali. Yap! saya ingin menulis di blog terbaru quw dan melanjutkan cerita melon part#3.

Melon Part #2

Come back !

Melon Part 2

Saya sarankan, bagi yg belom baca melon part 1 sebaiknya urungkan niat anda untuk membaca langsung  pada part 2. Karena cerita ini akan selalu berkesinambungan atau berkaitan dengan cerita sebelumnya.

Dalam belajar kelompok kali ini, berbagai kelas nimbrung semua dalam suasana menyenangkan & disisi lain juga menegangkan, gw penasaran banget waktu liat dari arah belakang, rambut panjang membulai bak kapas yang lembut serta kilau rambut nya mengalihkan perhatian mata gw untuk selalu melek tak berkedip. Huaaah sapa ni cewe, setelah gw deketin gw tatap tajam- tajam raut muka dia, Oh my dog !

Bener firasat gw, -jangan samperin mel- lu liat bisa kejang kejang. Para maho fetishist rupa rupa nya sedang ngerjain gw, berlaga seperti perempuan, mungkin hampir mirip sama banci kaleng yang biasa mangkal di Golden Brug. Dan tiba2 salah seorang cewe neriakin gue

“Eh, lu diem2 aja, kerjain dong!”

“Aa, gw ngga ngerti nih…”

“Yang mana sih yang ngga ngerti? Sini gw jelasin!”

Gw asal tunjuk aja 1 soal. Sumpah, gw males tingkat dewa mabok. Tapi diluar dugaan, ternyata anak ini malah bisa ngejelasin soal itu dan gw pun ngerti, ajaib!

Otak gw pun bereaksi cepat. Hmm,  baik banget ni cewe *bergumam dalam hati

“Wuih, ternyata gini ya caranya. Eh, lo pinter banget, gw baru tau ada anak sepinter lo dan mau berbagi ilmunya !” Sumpah, kata2 gw PK abis.

“Ah, biasa aja sih.”

“Kalo gini boleh dong gw minta ajarin terus? Hehe”

“Iya boleh mel…”

Soal demi soal  diajarkan dgn penuh sabar, diselingi canda gurau yang membuat pikiran gw bener bener Fresh!

Tik tik tik  1 jam berlalu . . . .

2 jam berlalu . . . .

Ehmm dah cape ni gw,  ” btw lu udah makan belom ? kalo belum kebetulan mumpung gw juga dah laper.” ujar gw

“belom mel, mau bayarin nih ceritanya?”

“Lu dah baik banget sama gw, nggak salah laa.. bila gw traktir lu makan”

“hahahahahaa bisa aja Lu mel, ayok cepet!” ujar dia dengan muka kesem- sem gimana gituu

Asli! saat gw liat mukanya, gak jauh beda kaya bidadari turun dari langit 7 yang diutus oleh kahyangan untuk menemui  seorang pangeran. WOI !! Liat bidadari aja belom, sok tau lo mel !* hati kecil gw sedikit mengerut. Gw hanya bisa berharap dia bisa menjadi miliku.  Just those two words. Oh, man. But that’s she for you!

 Saat menegangkan dimulai Men !

Damn hell~! Akhirnya gw pun harus -dengan terpaksa- menjalani UAS. Tapi gw ngga segila UAS2 sebelomnya, karena kali ini gw BELAJAR sungguh-sungguh ! Yoi men. Mapel yang paling gw benci adalah bahasa Jawa terutama untuk aksara Jawa, dan aksara jawa yang paling Chae suka. Berarti jelas, tujuan pertama gue adalah Bahasa Jawa! Awalnya sih, gw ngga ngerti sama sekali. Pas pertama kali gw dihadepin sama soal nomor satu (you know, soal nomor satu itu biasanya yang paling gampang), gw udah kejang2. Dan sekarang? Chae bener2 keren abis. Gue ngga ngerti gimana, tapi dia bisa jelasin sebuah lekukan huruf aneh yang susah,  dengan gampang dan simpel, bahkan sampe bisa dimengerti orang berotak melon kayak gw. Gw bersyukur abis sama Chae.

UAS pun akhirnya bener2 dimulai.

Gw pun udah mempersiapkan mental dan jiwa gue. Yapz! Gue siap!

Hampir dua minggu gw perang bersama soal soal jahanam kecuali TIK I think so, right guys ? Beres UAS, gw dan anak Essic Boys hang out bareng mancing mania ! ga pikir panjang pick up atau lebih fasih disebut jompleng langsung tancap gas yang dikendarai pembalap kita. Walaupun pada akhirnya mentok juga beli ikan di pasar Cinde, setidaknya sudah menghilangkan rasa penat gw, dengan main bersama teman-teman yg tidak dilakukan saat berlangsung nya UAS kemarin.

Gw mulai banyak ngobrol sama dia, walaupun hanya lewat sms, Suatu hari, gw berniat nraktir si Chae sebagai ungkapan rasa perhatian. Awalnya gw mau traktir makan, tapi sesudah dipikir2 enakan nongkrong2 aja. Tapi lebih enak kalo sambil makan malem jadi perut bisa terpenuhi Jadilah gue janjian sama dia di rumahnya. Disana gw dan Chae ngobrol2 banyak banget. Mulai dari ngebahas UAS yang baru aja beres, sampe ngalor ngidul kemana tau. Chae pun cerita tentang hidupnya, yang akirnya malah jadi curhat. Jadi singkatnya, gue cerita tentang masalah gw kali ini sama dia. Dengan ditemani coffee chocholate, tentunya. Tapi sayangnya, dipenghujung pukul 09.00 wib Chae sendiri malah ngga bisa ngomong apa2, entah karena cerita gw yang terlalu mengharukan (darimana mengharukannya, gw juga ngga tau -__-), ato mungkin gara2 kegoblokan gw yang melebihi kadar zat adiktif dalam ganja. Gue ngga tau.

Gw sendiri juga sebenernya lagi didera kebingungan yang teramat sangat. Kalo boleh dibilang, selera gw dalam memilih cewe sebelum ini amatlah tinggi. Ya, walaupun gw sendiri cuma badan doang yang atletis tapi, who cares?

Dan kenyataan bahwa sekarang gw suka sama cewe yang bahkan ngga bisa dibandingin sama cewe yag dulu gw suka.

–Coming soon–

Heii kamuu

Ijinkan aku bahagia tanpa kamu. .

Walau kenyataannya aku lebih bahagia saat masih denganmu. .

Berikan aku ruang untuk bernapas tanpa harus memikirkanmu. .

Tanpa harus ingin tahu perkembanganmu melalui twittermu…

Aku hanya ingin bahagia meski tanpa kamu. . .

Bolehkan??

Mengulas sekilas sebuah kata, bermakna dalam

Sorry guys, kalo tulisan gw sulit dimengerti. Tapi gw percaya anda semua pembaca yang cerdas.

Ketika gw membaca salah satu buku reverensi terjemahan dari mr. . . .  keinget sama bunda Narni, wah apa hubunganya dengan beliau ?

Berikut kesimpulan yang bisa saya tarik dri buku ini

Mencintai = (me-) + cinta + (-i)

Imbuhan (me-) (-i) mengubah fungsi kata dasar (cinta) dari kata benda menjadi kata kerja aktif .

Dicintai = (di-) + cinta + (-i)

Imbuhan (di-) (-i) mengubah fungsi kata dasar (cinta) dari kata benda menjadi kata kerja pasif.

Dimana-mana yang aktif lebih melelahkan daripada yang pasif. Tak heran sebagian atau kebanyakan orang lebih suka memilih untuk dicintai daripada mencintai.

Padahal mencintai lebih mulia daripada dicintai, butuh pengorbanan, perjuangan last  do’a tentunya dan itu tidak mudah!

Tapi kalimat ‘saya mencintaimu’ menempatkan aku sebagai subjek dengan kuasa penuh. Aku yang menentukan siapa yang saya cintai, dengan cara apa aku mencintainya dan sampai kapan aku akan mencintainya. Tapi kamu berhak mendapatkan seseorang yang lebih baik, seharusnya kamu mencintai orang yang lebih pantas untuk dicintai.

Dan yang terakhir, pasti kalian bingung semua apa hubunganya dengan bunda Narni, Yaps betul pelajaran tentang imbuhan ternyata selama ini bisa saya tangkap dan masih nempel di otak saya.

Rok mini obrolan kaum Adam

Assalamu’alaikum wr.wb

Sebagai umat muslim tidaklah salah bila kita mengawali dengan salam. Walaupun setiap tes pend. Agama masih aja sering remed.

Ahhhh~~ sudah sudah mari kita obrolkan topik utama kita !

Soal rok mini ini memang menggelitik. Gw sendiri di dalam dilema yang besar. Alasannya, pertama karena gw laki-laki. Kedua, karena gw belum pernah memakai rok mini. Sebagai orang berpendidikan –sok intelek:) gw khawatir perspektif gw terhadap rok mini ini menjadi sangat subyektif, dipenuh asumsi ngawur.

Tapi sebetulnya gw selalu ingin mengajukan pertanyaan kepada setiap pengguna rok mini atau celana super pendek di area publik demi mendapat sudut pandang yang obyektif dari si pemakai agar gw tidak salah sangka:

1. “Mbak-mbak, boleh tau apakah dengan rok mini yang mbak pakai itu, saya atau kami boleh menikmati paha mbak?”

2. “Kalau boleh, apakah mbak memang sengaja agar kami melihatnya? atau malah risih kalau kami melihatnya?”

3. “Atau tolong jelaskan kepada kami, bagaimana seharusnya kami boleh menikmati paha mbaknya biar mbak merasa nyaman dan kita bisa sama-sama menikmati, agar saya merasa aman dalam menikmati, dan mbaknya nikmat juga dilihati?” Pertanyaan ini sebenarnya penting untuk ditanyakan sebagai dasar ilmiah untuk mengambil kesimpulan, tapi belum kesampaian gw tanyakan sampai saat ini.

Malu nanyanya. Dan gw memilih untuk menikmati rok mini tersebut dengan diam-diam, dengan “etika” yang gw karang sendiri agar tidak berdampak sosial yang buruk (Gelisah juga loh) Ada yang bilang ini soal iman. Kalau iman kuat, rok mini lewat. Gw kira setiap orang beriman yang jujur, kalau ditanya pasti menjawab timbul pikiran bukan-bukan ketika menjumpai perempuan muda berpaha indah memakai rok mini atau celana pendek sekali di tempat umum. Tidak usah jauh-jauh, gw sendiri akan mengaku beriman, sholat tidak pernah lewat, sering juga ngaji tadi malah Yasinan (malam Jum’at) tapi rok mini is rok mini, daya tariknya sungguh sering melewati daya tangkal iman. Kalau ada yang bilang “Pikiran situ saja yang jorok“, duh, ingin sekali gw jawab “Gw sudah susah payah membersihkan pikiran dari yang nggak-nggak, tapi situ lewat sambil menjorok-jorokkan paha …. memaksa untuk dilihat“. Soal hak, semua memang punya hak masing-masing. Selama masih berada di tempatnya, hak menjadi sesuatu yang aman bagi dirinya maupun orang lain. Contohnya merokok. Saya yakin itu adalah hak.

Tidak seorangpun kecuali keluarga dan orang-orang yang bergantung hidupnya pada perokok boleh melarang orang untuk merokok. Tetapi ketika merokok di tempat umum, hak itu jadi tidak aman untuk orang lain. “Tolong ya mas, merokoknya di ruang merokok, atau menggunakan helm full face saja biar asapnya tidak terhirup oleh saya“. Gimana kalau perokok menjawab, “Ya situ saja jangan hirup asap saya kalau memang tidak suka bau asap“. Kira-kira Anda mau langsung ngajak adu hantam gak?

Mamainkan musik adalah hak. Tetapi ketika bertetangga, genjrang-genjreng di jam dua pagi di depan rumah orang, kira- kira akan membuat tidur orang terganggu tidak? Gimana kalau ketika ditegur si penggitar menjawab “Tolong ya Bu, kalau memang tidak suka dengan suara gitar gw, ibu jangan dengerin suaranya, gitar-gitar gw kok ibu yang repot“. Kira-kira si ibu akan melempar panci dan seisinya yg didapur gak? Kalau bermainnya di dalam kamar sendiri, di studio musik kedap suara, gw kira volume sebesar apapun tidak akan jadi masalah. Minimal tidak jadi masalah untuk orang lain. Sama jadinya dengan rok mini dan hot pant. Di rumah, rok mini akan menjadi sangat asik. Aman, dan nyaman buat semuanya. Apalagi di kamar, tidak pakai rok pun akan semakin menambah suasana jadi lebih sesuatu banget Dan, semua orang akan merasa happy dan dijamin aman.

Tapi di boncengan sepeda motor, di busway, di jalanan … duuuh biyung, please mbak,  kalau sekadar gw yang lihat dijamin akan aman. Karena nafsu dan pikiran saya akan saya manage sedemikian rupa sehingga akan hanya meledak tanpa melukai Anda. Tapi kalau yang nafsunya meledak itu lelaki yang sedang sakit parah jiwanya dan tak tau tempat?

Pemerkosa adalah orang yang sedang sakit jiwanya. Dan kata orang tua dulu, mencegah lebih baik dan murah dari pada mengobati. Mengobati mereka tetap harus dilakukan karena bisa membahayakan orang lain, berapapun biaya material dan sosial yang dibutuhkan, termasuk kita memberi makan mereka di penjara seumur hidup. Tapi sambil mengobati, akan lebih cerdas, mudah, dan murah kalau kita semua juga ikut mencegah, salah satunya dengan tidak mengguanakn rok mini di tempat umum. Masih banyak pilihan busana yang lain, yang tetap menarik (tanpa menggoda) dan pantas. Cara ini pasti lebih murah sebelum ada yang menjadi korban lelaki sakit jiwa. Kecuali, kalau memang rok mini telah menjadi sumber penghasilan mbaknya.

Mbak-mbak, Sebagai lelaki, saya selalu mengagumi perempuan. Dalam teori gw, –dih sok sok an. perempuan itu setiap inchi kulitnya adalah fashion. Karena itu, benang dililit-lilit pun ke beberapa bagian tubuh, sudah seperti keindahan yang menyeluruh. Perempuan juga sangat ekspresif. Mereka suka bicara, suka berdandan, suka “menunjukkan” keindahan dirinya. Itu memang kodratnya. Dan sedikit ini komentar lelaki. Kami-kami ini juga sangat ekspresif. Tapi berbeda caranya dengan perempuan. Kami tidak terlalu suka bicara, suka berdandan, menunjukkan keindahan diri sendiri. Tapi langsung bertindak. Sebagian yang lain, ekspresinya malah tidak terlihat sama sekali. Tetapi sesuatu di balik celananyalah yang langsung bereaksi. Maka, seperti Bang Napi bilang, kejahatan terjadi bisa bukan karena niat pelakunya, tetapi ketika ada kesempatan.

Sekian pemikiran ngawur dari saya. Salam Pramuka!!!

loh …

Wassalamu’alaikum

 

 

 

 

 

Illustration