Uncategorized

Kenikmatan

Syukur alhamdulillah hari hari ini rejeki dateng banyak banget sampe ga ke itungg. Ya alloh matursuwun sanget. Sumpah gue ga nyangkaa tbtb dateng brek. Kayak ketiban duren montong mateng uwit (pohon). Apa karena ke ajaiban surah al waqiah ya? Subhanalloh.
Kepenginan-kepenginan dahulu yang hanya kepengin cuma di hati, satu demi satu terwujud. Satu demi satu jd kenyataan. Subhanalloh… “Nikmat Tuhanmu mana yg km dustakan?” Bener apa kata ayat diatas.. Nikmatnya sungguh luar biasaaaaah.
Lagi lagi nangiss, gue blm bisa jd hamba yg bener dan lurus. Masih sering bengkok, masih sering nyleweng dari jalur. Andai saja bisa nglewati godaan godaan itu mungkin yg didapet bisa lebih banyak.

Gue takut lalai karena nikmatmu ini. Gue takut ingkar sama nikmatmu ini
Ya alloh semua yg engkau berikan semoga menjadi bekal di akherat kelak. Bukan hanya kesenangan dunia semata. Aamiin..

Religious

Sebetulnya dari dulu pengen nulis yang berhubungan sama keyakinan. Kali ini gue memberanikan diri nulis berlawanan apa yang biasa gue tulis. Berbeda sama tulisan tulisan gue dulu yang cenderung crita seputar cewe dan kegalauan gue. Oke langsung ajaa… ¬†Crita religius pertama gue ūüėÄ

Rasa syukur ini terus ak panjatkan kepadamu ya Rab, engkau telah memberikan kenikmatan tak terkira untuk keluarga dan hamba. Alhamdulillah rejeki terus mengalir dari berbagai penjuru, sendi sendi dimanapun itu berada. Ak tahu berkat istiqomah seorang hamba, Engkau tidak akan lupa, apa yang hambamu minta. Ar-Rahman, Al-Waqiah dan Al-Mulk sungguh mewakili apa adanya dunia ini. Aku menangis ketika cerita cerita dari ibu terlontar dari bibir manisnya  perjuangan untuk memperoleh semua ini. Butuh waktu bertahun tahun, kesabaran, cobaan bertubi tubi kalo boleh digambarkan sempet gak punya apa2. Yang semua orang mengira tanpa adanya proses yang benar benar menguji iman seorang hamba. Aku bersyukur mempunyai ibu seperti beliau. Mendidik anak anaknya menjadi pribadi pribadi yang kuat menerjang tantangan zaman. Semua orang di dunia ini dipastikan tidak ada yang tidak suka materi. Semua menyukai. Tapi dalam aturan yang benar, materi bukanlah segalanya. Namun sebagai alat utk berbuat kebaikan dan kemaslahatan.

Bermula dari  ust Yusuf Mansyur, beliau menyampaikan dalam acara YM, kuliah subuh dan acara lainya bahwasanya faedah ketiga surah tersebut sungguhlah tidak diragukan Dalam proses mengamalan perlu adanya konsistensi. Rasanya berat banget utk mengamalkan secara rutin. Tapi disitulah letak keistimewaan seorang hamba yang mampu beristiqomah. Dan yang terus mensupport adalah ibu. Ibu yang sudah  jauh membaca bertahun tahun (yap bisa dikatakan senior) sehari bisa sampai 5 kali setiap surah Massyalloh, gue blm bisa sampai sekarang. Waktu itu pernah takdur selama satu minggu bisa sampai 7 kali tapi setelah itu paling kuat 1-2 kali. Mungkin bertahap kali yaa. Pengen banget bisa apal 3 surah itu. Biar kalo lagi nglamun bisa sambil ngromed. Ngromednya ngromed surah massyalloh berkah banget insyalloh.

Ibu selalu ngingetin bila ingin tercapai janganlah setengah setengah (ojo nanggungi). Ya memang Alloh itu Maha segala segala, lu minta apa aja bakal dikasih. Asal ada usaha. Walaupun belum bisa istiqomah secara utuh tapi dampaknya alhamdulillah udah kerasa banget. Tiba tiba rejeki dateng gitu aja tanpa diduga duga. Baru kepengin dalam hati aja Alloh udah tau, terus gue lanjut sama doa. Ngga disangka sangka esok hari atau brbrp minggu langsung dateng tuh yang di penginin. Antara sedih dan seneng. Sedihnya, masih sering nglakuin dosa, tapi Alloh baek banget sama hambanya (gue). Masih sering ngulur ngulur sholat, kadang lebih ngutamain dunia, padahal Alloh harus dinomor satuin. Gimana Alloh mau ngasih cepet kalo kitanya aja senengnya ngulur ngulur “Yusuf Mansyur”. Betul juga apa kata ust yusuf. Kita sebagai manusia maunya cuma enak. Tapi gada timbal balik sama yang Punya. Yang punya dunia ini kan Alloh. Yang ngasih rejeki setiap mahluknya juga Alloh. Harus dan wajib minta sama Alloh.

Kalo senengnya, jelas banyak banget. gak usah crita senengnya deh ya. Lu rasain aja, minta terus langsung dikasih enak kan?

Oiyaa gue belum critain apa itu surah Ar-rahman, Al-waqiah, dan Al-mulk.

Ar-rahman. Maha pengasih, Alloh Maha pengasih, maha pemberi. Jadi kalo baca surat ini dengan istiqomah insyalloh akan dimudahkan. Fabiayyiala irrobibuka tukadziban ayat ini diulang sampe 33 pada surah Ar-rahman, dan pengen tau apa artinya? “maka nikmat Tuhanmu mana yang kamu dustakan?” gue bener nangis waktu ngerti artinya. Gue ngerasa jadi orang gada syukurnya. Padahal Alloh ngasih nikmat sungguh luar biasa pada setiap hambanya. Nikmat masih bisa ngelihat (ngelihat mana yang bening mana yang enggak, nikmat pendengaran, nikmat merasakan, dan nikmat yang sering lupa nikmat bernapas. Bernapas mungkin sepele, tapi sebetulnya itu nikmat yang luar biasa. Orang dirumah sakit di bantu sama tabung oksigen itu, bayar mahal. Tapi Alloh ngasih oksigen bebas disedot kapanpun ga bayar sepeser pun alias gratis subhanalloh.

Tambahan; ust Yusuf mansyur bilang kalo pengen ngilangin jerawat cukup baca surah Ar-rahman sambil di pegang jerawatnya. Gue sih nurut aja, dan yakin ¬†tapi bener jerawat gue jadi berkurang. Pegang jerawatnya pake tangan kiri aja yaah. Soalnya tangan kanannya buat megang qur’an.

Al-waqiah (surah ke-56). Surah persis setelah Ar-rahman ini adalah surah yang memiliki faedah luaaaaarrr biaaasaaa. gue sampe lebay nulisnya yaak. Tapi emang bener, barang siapa yang membaca surah ini secara istiqomah insyalloh di lancarkan rezekinya. Kalo kata ibu, “koen pengen sugih? diwaca waqiah sawise duha” Oke mungkin ada yang gatau artinya. Gue artikan begini “Kamu kepengin kaya? dibaca surah Al-waqiah setelah sholat duha”. Maning – maning harus istiqomah. Jadi keinget temen esempeku dulu. Istiqomah itu penting ya bu? pertanyaan ini gue ajukan sama ibuku. “Istiqomah kui koe nggal dina bisa rutin moco lan ikhlas karna Alloh swt, sopo wong sing taat maring gusti alloh lan ngamalaken amal – amalan surah kui mau di buka en pintu rezeki. Gak ngerti lagi? translate sendiri yaah. Intinya sih jangan bolong bolong. Selalu rapet. Gada yang absen. Ibuku bilang, surah Al-waqiah: surah anti mlarat (surat anti miskin) yang lagi bokek kantong tipis insyalloh, Alloh tebelin kantongnya jadi ada isinya aamiiin.

Al-mulk (surah ke-67). Kerajaan. Al-mulk disebut juga surah kerajaan. kok bisa? Semua yang ada di alam semesta ini adalah kerajaan Alloh. Jadi kalo yang pengen dibikinin kerajaan sama Alloh baca ini surah Al-mulk. Surah ini juga disebut juga surat pamungkas dari dua surah sebelumnya. Nangis lagi, ketika liat ayat ada kata rahmannya…. ¬†Alloh itu baek banget yaaah, ga nyangka bisa punya ini punya itu. Kepengen ini kepengen itu. Semua di dengerin dan diwujudin.

Kalo mau ngamalin yakin dulu. Terus ikhlas. Baru istiqomah. Kita itu butuh. Butuh sama yang di atas. Kalo butuh ya minta. Mintanya pake hati. Ojo sesuka hati.

Bermimpilah

Kalo kata motivator-motivator macam Mario Tegang, Andrew Wongsotoy, Anthony Robbinhut, C. Maxwell Ndowel dll idup manusia itu harus mesti kudu wajib punya mimpi. Nggak, bukan mimpi yang elo ketemu Selena Gomez bugil ngajakin ngewe dan berakir dengan celana basah di selangkangan. Padahal yang gue arepin ngewe sama pacar gue! ngimpi~ Tapi mimpi tentang masa depan, dimana elo bakal perjuangin mimpi itu, pokoknya sesuatu yang apapun keadaannya harus terjadi di masa depan.

Ada benernya juga, idup emang mesti punya tujuan yang jelas. Kalo nggak bisa-bisa berakhir dijalanan lontang – lantung kek belatung, ngga punya apa-apa dan cuman bisa ngarep mendadak ujan duit¬†ngimpi~ Sayang sekali, itu ampir ngga mungkin. Yah, walopun kalo beneran ada pasti gue orang pertama yang keluar ngambilin duitnya…

Orang-orang kebanyakan bermimpi pas masih kecil. Ada yang mau jadi pilot, ilmuwan, astronot, dokter, guru, germo, ewel – ewel dll. Tapi begitu mulai gede, mimpi itu ilang. Gatau mau apa, gatau mau gimana. Bisanya cuman ngikut apa yang terjadi sama orang disekelilingnya. Bahkan banyak ga berani nentuin pilihan. Mau sekolah aja ngikut orang tua, mau kuliah milih jurusan ikutan temen, mau kerja ga berani ambil resiko ngelamar di kantor. Dan semua itu menjurus pada satu kehidupan yang bosen. Hebatnya, banyak banget orang jadinya model begituan.

Gue juga sempet kayak gitu. Waktu kecil gue pengen jadi profesor. Dulu gue taunya profesor itu yang bisa nyiptain berbagai macem benda, kayak Lang Ling Lung di serial komik Donal Bebek. Seru kali ya kalo gue bisa nyiptain apapun yang gue mau. Rumah ngelayang, kacamata tembus pandang tembus sampe celana dalemnya, baju yang bisa bikin ga keliatan, mobil bahan bakar air seni, pesawat rangka tulang ayam, apapun lah. Belakangan gue baru tau, yang bisa begituan itu namanya penemu, dan dia bisa berasal dari mana aja. Profesor sendiri itu orang pinter yang ngajar dimana-mana. Dengan kata laen, orang akademis, belajar taunan sampe botak.

Oke, gue pending jadi profesor. Jadi suami yang sholeh aja dulu *hloh

Dulu waktu SMA sempet kepikir gue bakal jadi dokter, kata keluarga, elu itu pantes jadi dokter. Putih,pake kaca mata, ganteng (yang ini boong). Tapi hati gue gak condong ke dokter! Kalo ditanya nilai eksak gak jelek jelek amat. Yang ada emang jelek ¬†sekali.¬†Bukanya sombong, nilai fis,kim,biologi, dan mate yang paling bagus adalah biologi, angka tertinggi dari deretan nilai ‘melas’. Banyak hal hal menarik yang dapat dipelajari di sana dan yang paling gue suka adalah materi reproduksi!

Gak tau kenapa materi reproduksi itu membuat gue jadi semangat sekolah, semangat belajar, semangat ngerjain tugas, semangat pacaran *hloh*. Gue demen materi reproduksi, kita (gue) sebagai siswa bisa meng-imagine-kan sebuah bentuk yang indah mungkin karya imagine dari John Lennon  bisa dianalogikan dimari. Dan yang paling gue seneng adalah guru gue! Yak! pak Jae guru biologi terkocak, tergokil. Nama aslinya Zaenudin. Gue biasa manggilnya pak Jae. Setiap perkataan yang dia lontarkan selalu bikin perut mules, karena sangkin gak kuat nahan tawaa. Pokoknya pelajaran biologi udah kaya acara lawak bakal seru dan mengasyikan. Apalagi reproduksi! Hahaha

Kembali ke mimpi. Belakangan ini barulah gue nemuin apa yang gue senangi. Gue lebih seneng baca dan sering kali nulis. Dari kecil suka cerita, film dan belakangan ini gue demen banget sama novel yang kebetulan adek gue maniak novel. Ezaklii Gue gak nyia-nyiain kesempatan yang gue dapet ini. Gak usah beli jauh jauh ke gramed nyisir ke rak buku dia udah kaya nyisir ke gramedia. Membaca menurut gue itu menyenangkan. Apapun itu jenis bacaannya gue suka. Tapi terkadang suka males sendiri kalo suruh membaca buku buku pelajaran.

Beda banget kalo suruh baca novel yang bisa semalem suntuk begadangan untuk liat akhir ceritanya. Ending yang menyedihkan buat gue gak bisa tidur. Dan biasanya disela sela imnsonia buatan itu melanda gue lebih sering untuk nulis. Yak. Nulis. Gue orang yang nggak bisa nulis kalo lagi rame. Lebih seneng nulis dalam keadaan sepi. Nulis  ini aja barusan, satu jam yang lalu. Menurut gue asik aja kalo lagi nulis dalam keadaan hening. Pikiran lebih bisa fokus nggak ada gangguan. Sebelum nulis nggak ketinggalan secangkir kopi bakal nemenin gue didepan layar laptop. Yang sebetulnya bukan secangkir saja tapi bisa sampai 2-3 cangkir habis. Yak, Gue adalah seorang penikmat wanita kopi.

Selepas dari buku dan kopi. Ada satu hal penting yang perlu dapet apresiasi dalam hidup gue. Mimpi. Semua orang punya mimpi. Tapi yang membedakan apakah mimpi itu bakal loe wujudin atau hanya sebatas sebagai angan Рangan belaka tanpa tindakan, tanpa action yang jelas untuk ngewujutin mimpi loe. Jujur gue sendiri banyak kendala buat nyiptain mimpi itu jadi kenyataan. Mulai dari godaan gadis Рgadis cantik yang selalu menggrayangi saat Рsaat kuliah. Apalagi anak hukum yang notabenya gadisnya imuoet imuoet. Bukan masalah wanitanya tapi masalah otak gue kalo udah kepincut sama wanita, gue yakin mimpi gue bakal jadi berantakan. Yang sebetulnya dalam mimpi itu ada aturan aturan yang loe harus atur sedemikian rupa agar bisa wujutin mimpi yang masih dalam angan Рangan.

Akankah atau rela gak loe ngelanggar peraturan untuk sesuatu atau seseorang yang bener-bener lo peduliin?

Pertanyaan ini sering muncul dalam otak gue. Seseorang yang gue peduliin adalah orang tua. bukan pacar. Orang tua jauh lebih penting ketimbang pacar. Asumsi gue sederhana. Selama ini yang ngasih makan, bayar kosan, beli ini beli itu, siapa? Bukan pacar absolutely apalagi orang laen. Orang tua yang selama ini ngebiayain semua kebutuhan kita (gue). Lantas loe bakal ngehiyanatin begitu saja? Masih mending ngehiyanatin pacar orang dia nggak ngasih makan kita. Tapi pada prinsipnya penghiyanatan kepada siapapun dilarang keras. Tapi pada konteks ini gue lebih menekankan penghiyanatan yang absolute yaitu pada orang tua loe sendiri.

adakah hal yang seharusnya lo lupain, tapi sampe sekarang tetep gak bisa lo lupain?

Ada. Mantan. Bukannya gue nggak sayang sama dia. Tapi gue lebih sayang dan cinta sama mimpi gue.

Jadi loe anggep pacar itu nggak penting? atau justru malah …

Wanita, pacar apapun itu sebutanya menurut gue penting. Penting ketika  loe sudah dapet mewujutin mimpi Рmimpi. Sekarang ini yang menjadi mimpi gue adalah nglanjutin kuliah keluar negeri dapet beasiswa. Dapet kerjaan bagus. Secara otomatis, wanita dengan sendirinya akan mendekat. Bukan berarti dia yang harus ngejar Рngejar. Tapi setidaknya gue udah punya modal besar buat seorang cowo sejati. Walaupun pada akhirnya gue juga yang bakal ngejar Рngejar itu cewe. Karena emang kodratnya cowo yang ngejar cewenya.

Mimpi selanjutnya gue adalah kehidupan yang damai bahagia sentosa sejahtera. Dengan kebebasan finansial, ga perlu khawatir makan apa besok, dan kerjaan yang sesuai sama kemauan gue, tinggallah keluarga. Gue ga mungkin dan nggak mau idup sendiri. Suatu saat gue bakal berkeluarga, punya bini yang baik sholehah asik, dan punya anak yang pinter ganteng Рganteng kaya bapaknya, cantik kalo cewe, plus temen-temen yang luar biasa disamping gue. Yang satu ini emang paling ngayal, gue gatau gue bakal ketemu orang kaya apa dimasa depan, tapi, inilah mimpi. Well, orang kaya gue masih ga lepas juga dari sebuah kebutuhan akan cinta. Hahaha

Gue punya 2 mimpi yang simple. Yang namanya mimpi, harus kudu mesti diusahain, emang susah, namanya aja mimpi. Tetep ada kemungkinan gagal, kemungkinan itu selalu ada. Hidup manusia itu dinamis, mungkin mimpi gue mesti diganti gara-gara suatu alesan yang aneh. Disaat itu, gue tinggal nyari mimpi baru yang jauh lebih hebad dari mimpi sebelumnya. Selama idup gue masih lanjut, nggak ada alesan buat terus bermimpi dan bikin yang baru. Seorang anak pun dimulai dari mimpi masa remaja, pengen ngewe, terus akirnya nikah dan bikin beneran, kan? hahaha

Ah, puas juga ngetiknya. Jarang-jarang eh gue bikin ginian? Emang gue lagi pengen ngeluarin unek-unek di pikiran gue. Belakangan ini banyak hal merasuk kesana, dan pengen gue keluarin semua biar ga mumet. Yah, inilah salah satunya.

I LOVE U MOM.

Ungkapan Rasa dari a.k.a (Bunda) Narni

Rasa kagum, rasa bahagia, dan rasa terharu, itulah yang saya rasakan saat anak-anak kami, siswa-siswi kami kelas IX SS 3 angkatan tahun 2011/ 2012 dapat mendokumentasikan naskah resensi dalam bentuk sebuah buku yang berjudul ‘Bunga Rampai Resensi Kelas XI SS 3 angkatan 2011/2012. Bagaimana tidak? Lama sekali, saya memimpikan dalam bentuk sebuah buku. Awalnya saya berpikir, impian saya hanyalah sebuah angan karena banyaknya kenadala yang menghadang. Alhamdulillah, impian itu dapat berbuah manis dan terwujud. Siswa siswi kami kelas XI SS 3dapat membuat sebuah karya monumental yang sangat spektakuler untuk kalangan siswa.¬†Oleh karena itu, rasa syukur yang tiada terkira saya panjatkan kepada hadirat Illahi Robbi Sang Pencipta Alam Semesta, yang telah memberikan kemudahan kepada anak-anak kami, siswa siswi XI SS 3 sehingga anak-anak kami dapat menuangkan gagasan tertulisnya dalam bentuk resensi. Doa saya semoga Allah senantiasa memberikan kemudahan dan kesuksesan bagi kalian dan semua siswa SMA Negeri 1 Slawi, amin.

Walaupun hanya kumpulan sebuah resensi, karya ini tentunya merupakan karya besar. Di saat sebagian siswa merasa kesulitan menulis terlebih dapat mewujudkan dalam sebuah buku yang telah diterbitkan oleh penerbit adalah pekerjaan yang berat. Ternyata, siswa siswi kelas XI SS 3 begitu bersemangat menggelora dan termotivasi untuk mewujudkan sebuah karya yang begitu luar biasa. Saya menganggap ini adalah sesuatu yang sangat luar biasa. Jika dibaca, dicermati satu persatu, resensi karya siswa siswi kelas XI SS 3 tidak lah kalah dengan resensi terbitan resensi koran atau pun media massa lainya. Bahasanya tertata indah, analisisnya begitu mendalam. Pada saat membaca dan mengoreksi karya siswa, saya baru sadar ternyata siswa saya, mempunyai potensi yang sangat luar biasa. Kegigihan dan kesungguhan mereka dalam menghasilkan sebuah karya, sungguh merupakan prestasi yang prestisius.

Karya ini merupakan langkah awal untuk menunjukkan kepada semua bahwa bisa berkarya dari jalur manapun.

ImageBunga Rampai Resensi karya Siswa ini merupakan hadiah kado besar dan berharga bagi saya, gurunya. Saya tidak akan mengatakan, kumpulan resensi ini sempurna karena di sana-sini masih banyak ditemukan kesalahan. Namun, dari kesalahan itulah kita menjadi paham dan pintar. Oleh karena itu, teruslah berkaya, teruslah berkaya Nak !

Terimakasih untuk ananda Samsul Faruq, Julda Izhar yang sudah menjadi editor. Ibu tahu waktumu menjadi tersita karena setiap hari harus mereview tulisan tulisan yang masuk. Mengedit agar tulisan menjadi tertata rapi dan indah. Ibu bangga dengan kalian!

Tak perlu menghiraukan orang berkata apa yang penting kalian berkaya berkarya yang terbaik.Dunia akan menyapa mukelak dan mengenangmu jika kamu berkarya. Doa Ibu senantiasa mengalir, semoga kalian menjadi orang sukses berguna bagi bangsa, negara, agama dan keluarga, menjadi orang yang taat pada Allah, Rosul dan orang tua. Ibu bermimpi suatu saat nanti, kalian dapat menghasilkan karya besar untuk kemajuan bangsai. Amien.

SLAWI, 29 September 2011

                                                                                                                                                                                                           Sunarni

 

 

Petikan diatas adalah salah satu ungkapan dari seorang yang bangga dengan anak didiknya. Bunda Narni saya bahagia, kagum menjadi murid, teman, ¬†sekaligus ibu yang mampu membuat saya (kami) merasa nyaman saat diajar. Pelajaran bahasa Indonesia dianggapnya sulit atau justru membosankan bagi sebagian kalangan siswa. Namun justru saya (kami) sangat senang sekali bila bertemu pelajaran bahasa Indonesia¬† tapi tidaklah untuk saat kuliah sekarang. Saya merasakan perbedaan sangat mendalam ketika Beliau mengajar dengan dosen saya sekarang. Saya merasakan atmosfer berlainan saat harus membandingkan (a.k.a) Bunda Narni dengan dosen yang notabene sudah jauh lebih baik pendidikanya dari pada seorang guru SMA. Bunda Narni tidaklah egois. Tidak menuntut para siswa untuk selalu meraih nilai baik saat ujian/ test. Melainkan justru beliau menekankan pada ‘prakteknya’ bukan teori. Dan itu menurut hemad saya sangatlah tepat. Setiap siswa yang mempunyai nilai jelek pada ujianya tetapi brilian pada prakteknya misal menulis, berbicara maka tidaklah usah khawatir dengan nilai di raportya karena sudah dijamin nilai 9 ditangan. Pengalaman.

Beliau (a.k.a) Bunda Narni tidaklah mendikte apa yang ada di buku, melainkan melepaskan ide liar ¬†siswanya untuk selalu berkarya membuat sesuatu baru, kebrakan baru, atau justru seakan ‘membiarkan’ ¬†saya (kami) untuk melepaskan semua ide ide gila yang ada di otak untuk segera di tuangkan dalam sebuah tulisan. Tidak heran banyak tulisan tulisan hebad lahir dan ¬†mampu menjuarai perlombaan perlombaan diberbagai ivent seperti lomba karya tulis, lomba essay dan lain lain. Saya telah merasakan kebahagiaan sampai sekarang. Berkat (a.k.a) Bunda Narni saya dapat menulis dengan baik tidak tergesa – gesa itulah yang beliau selalu sampaikan kepada saya.

Saat menjadi cover buku

Saat menjadi cover buku

Play Girl

Ya itulah kalimat yang tepat untuk menggambarkan prilakumu, karena sifatmu, karena kebiasaanmu. Lu senantiasa bermain Рmain dengan perasaan. Perasaan hanya sebagai permainan mudah dengan hanya memberikan ucapan maaf, Lu itu BAJINGAN !!!! Bajingan yang senantiasa mengumbar kata manis pada setiap laki Рlaki yang medekatimu. Bermain tetap santai dengan irama yang Lu atur sedemikian rupa hingga laki Рlaki kedua tidak mengetahuinya. Kebusukan Рkebusukan Lu perlahan mulai terendus dengan berjalanya waktu.

Lu ngerasa Hebad yah? hah? loe itu lebih keliatan PLAY GIRL daripada hebadnya !!!. Kalu saja membunuh Halah  udah gue bunuh lu !!! KAMBING SAKIT BANGET tau dipermainin.

ASUUUUUUUU LOE !!!

Sosok Perempuan

Well, diakui atau tidak, perempuan memang mahluk serba bisa. Pekerja handal, juru masak di rumah, guru les buat anaknya, dokter bagi keluarganya, menteri keuangan rumah tangga, .. apa lagi ya? semua di kerjakan dalam waktu satu hari. Padahal satu hari cuma dua puluh empat jam looh.. bayangkan kalo sehari 42 jam? Entah apalagi kebisaan wanita.. hahahahahahaha *jumawa*

Perempuan, seolah dituntut untuk memiliki dua wajah sekaligus, sosok keibuan yang siap mengayomi, melindungi dan penuh kehangatan, sesosok individu yang bisa menghangatkan suasana rumah, seseorang yang tersenyum manis menyambut suaminya datang dari bekerja, sesosok suara lembut menenangkan ketika sang pacar sedang dilanda amarah.

Ah ya, perempuan dituntut serba bisa sekarang ini. Tapi sekaligus juga boleh mengeluh. Sebagian pria mengganggap menangis adalah bentuk kemanjaan perempuan. Perempuan cenggeng dan lemah. Jadilah perempuan menangis diam-diam, dalam hati.

Padahal apa kalian tahu menangis adalah sebuah bentuk luapan emosi. Sama seperti halnya pria kaya gue meninju tembok, menendang meja, membanting pintu, pecahin Tv, makan barbel Yap cemburu, sakit hati etc. Tindakan-tindakan kasar yang anggap sebagai pelampiasan emosi itu. Sama!

Ya, karena perempuan selalu siap berkorban nyawa sekalipun untuk keluarga. Selalu siap mendampingi pasangan dengan segala masalahnya di luar sana. Ah ngga perlu gue tulis semua contoh kasusnya di sini kaaaan? *kedip-kedip*

Kali ini gue akui  bahwa kalian tidak bisa hidup tanpa perempuan di sisi kalian!!! Mwahahahahahahahahahahaq