Bulan: Januari 2014

Bermimpilah

Kalo kata motivator-motivator macam Mario Tegang, Andrew Wongsotoy, Anthony Robbinhut, C. Maxwell Ndowel dll idup manusia itu harus mesti kudu wajib punya mimpi. Nggak, bukan mimpi yang elo ketemu Selena Gomez bugil ngajakin ngewe dan berakir dengan celana basah di selangkangan. Padahal yang gue arepin ngewe sama pacar gue! ngimpi~ Tapi mimpi tentang masa depan, dimana elo bakal perjuangin mimpi itu, pokoknya sesuatu yang apapun keadaannya harus terjadi di masa depan.

Ada benernya juga, idup emang mesti punya tujuan yang jelas. Kalo nggak bisa-bisa berakhir dijalanan lontang – lantung kek belatung, ngga punya apa-apa dan cuman bisa ngarep mendadak ujan duit ngimpi~ Sayang sekali, itu ampir ngga mungkin. Yah, walopun kalo beneran ada pasti gue orang pertama yang keluar ngambilin duitnya…

Orang-orang kebanyakan bermimpi pas masih kecil. Ada yang mau jadi pilot, ilmuwan, astronot, dokter, guru, germo, ewel – ewel dll. Tapi begitu mulai gede, mimpi itu ilang. Gatau mau apa, gatau mau gimana. Bisanya cuman ngikut apa yang terjadi sama orang disekelilingnya. Bahkan banyak ga berani nentuin pilihan. Mau sekolah aja ngikut orang tua, mau kuliah milih jurusan ikutan temen, mau kerja ga berani ambil resiko ngelamar di kantor. Dan semua itu menjurus pada satu kehidupan yang bosen. Hebatnya, banyak banget orang jadinya model begituan.

Gue juga sempet kayak gitu. Waktu kecil gue pengen jadi profesor. Dulu gue taunya profesor itu yang bisa nyiptain berbagai macem benda, kayak Lang Ling Lung di serial komik Donal Bebek. Seru kali ya kalo gue bisa nyiptain apapun yang gue mau. Rumah ngelayang, kacamata tembus pandang tembus sampe celana dalemnya, baju yang bisa bikin ga keliatan, mobil bahan bakar air seni, pesawat rangka tulang ayam, apapun lah. Belakangan gue baru tau, yang bisa begituan itu namanya penemu, dan dia bisa berasal dari mana aja. Profesor sendiri itu orang pinter yang ngajar dimana-mana. Dengan kata laen, orang akademis, belajar taunan sampe botak.

Oke, gue pending jadi profesor. Jadi suami yang sholeh aja dulu *hloh

Dulu waktu SMA sempet kepikir gue bakal jadi dokter, kata keluarga, elu itu pantes jadi dokter. Putih,pake kaca mata, ganteng (yang ini boong). Tapi hati gue gak condong ke dokter! Kalo ditanya nilai eksak gak jelek jelek amat. Yang ada emang jelek  sekali. Bukanya sombong, nilai fis,kim,biologi, dan mate yang paling bagus adalah biologi, angka tertinggi dari deretan nilai ‘melas’. Banyak hal hal menarik yang dapat dipelajari di sana dan yang paling gue suka adalah materi reproduksi!

Gak tau kenapa materi reproduksi itu membuat gue jadi semangat sekolah, semangat belajar, semangat ngerjain tugas, semangat pacaran *hloh*. Gue demen materi reproduksi, kita (gue) sebagai siswa bisa meng-imagine-kan sebuah bentuk yang indah mungkin karya imagine dari John Lennon  bisa dianalogikan dimari. Dan yang paling gue seneng adalah guru gue! Yak! pak Jae guru biologi terkocak, tergokil. Nama aslinya Zaenudin. Gue biasa manggilnya pak Jae. Setiap perkataan yang dia lontarkan selalu bikin perut mules, karena sangkin gak kuat nahan tawaa. Pokoknya pelajaran biologi udah kaya acara lawak bakal seru dan mengasyikan. Apalagi reproduksi! Hahaha

Kembali ke mimpi. Belakangan ini barulah gue nemuin apa yang gue senangi. Gue lebih seneng baca dan sering kali nulis. Dari kecil suka cerita, film dan belakangan ini gue demen banget sama novel yang kebetulan adek gue maniak novel. Ezaklii Gue gak nyia-nyiain kesempatan yang gue dapet ini. Gak usah beli jauh jauh ke gramed nyisir ke rak buku dia udah kaya nyisir ke gramedia. Membaca menurut gue itu menyenangkan. Apapun itu jenis bacaannya gue suka. Tapi terkadang suka males sendiri kalo suruh membaca buku buku pelajaran.

Beda banget kalo suruh baca novel yang bisa semalem suntuk begadangan untuk liat akhir ceritanya. Ending yang menyedihkan buat gue gak bisa tidur. Dan biasanya disela sela imnsonia buatan itu melanda gue lebih sering untuk nulis. Yak. Nulis. Gue orang yang nggak bisa nulis kalo lagi rame. Lebih seneng nulis dalam keadaan sepi. Nulis  ini aja barusan, satu jam yang lalu. Menurut gue asik aja kalo lagi nulis dalam keadaan hening. Pikiran lebih bisa fokus nggak ada gangguan. Sebelum nulis nggak ketinggalan secangkir kopi bakal nemenin gue didepan layar laptop. Yang sebetulnya bukan secangkir saja tapi bisa sampai 2-3 cangkir habis. Yak, Gue adalah seorang penikmat wanita kopi.

Selepas dari buku dan kopi. Ada satu hal penting yang perlu dapet apresiasi dalam hidup gue. Mimpi. Semua orang punya mimpi. Tapi yang membedakan apakah mimpi itu bakal loe wujudin atau hanya sebatas sebagai angan – angan belaka tanpa tindakan, tanpa action yang jelas untuk ngewujutin mimpi loe. Jujur gue sendiri banyak kendala buat nyiptain mimpi itu jadi kenyataan. Mulai dari godaan gadis – gadis cantik yang selalu menggrayangi saat – saat kuliah. Apalagi anak hukum yang notabenya gadisnya imuoet imuoet. Bukan masalah wanitanya tapi masalah otak gue kalo udah kepincut sama wanita, gue yakin mimpi gue bakal jadi berantakan. Yang sebetulnya dalam mimpi itu ada aturan aturan yang loe harus atur sedemikian rupa agar bisa wujutin mimpi yang masih dalam angan – angan.

Akankah atau rela gak loe ngelanggar peraturan untuk sesuatu atau seseorang yang bener-bener lo peduliin?

Pertanyaan ini sering muncul dalam otak gue. Seseorang yang gue peduliin adalah orang tua. bukan pacar. Orang tua jauh lebih penting ketimbang pacar. Asumsi gue sederhana. Selama ini yang ngasih makan, bayar kosan, beli ini beli itu, siapa? Bukan pacar absolutely apalagi orang laen. Orang tua yang selama ini ngebiayain semua kebutuhan kita (gue). Lantas loe bakal ngehiyanatin begitu saja? Masih mending ngehiyanatin pacar orang dia nggak ngasih makan kita. Tapi pada prinsipnya penghiyanatan kepada siapapun dilarang keras. Tapi pada konteks ini gue lebih menekankan penghiyanatan yang absolute yaitu pada orang tua loe sendiri.

adakah hal yang seharusnya lo lupain, tapi sampe sekarang tetep gak bisa lo lupain?

Ada. Mantan. Bukannya gue nggak sayang sama dia. Tapi gue lebih sayang dan cinta sama mimpi gue.

Jadi loe anggep pacar itu nggak penting? atau justru malah …

Wanita, pacar apapun itu sebutanya menurut gue penting. Penting ketika  loe sudah dapet mewujutin mimpi – mimpi. Sekarang ini yang menjadi mimpi gue adalah nglanjutin kuliah keluar negeri dapet beasiswa. Dapet kerjaan bagus. Secara otomatis, wanita dengan sendirinya akan mendekat. Bukan berarti dia yang harus ngejar – ngejar. Tapi setidaknya gue udah punya modal besar buat seorang cowo sejati. Walaupun pada akhirnya gue juga yang bakal ngejar – ngejar itu cewe. Karena emang kodratnya cowo yang ngejar cewenya.

Mimpi selanjutnya gue adalah kehidupan yang damai bahagia sentosa sejahtera. Dengan kebebasan finansial, ga perlu khawatir makan apa besok, dan kerjaan yang sesuai sama kemauan gue, tinggallah keluarga. Gue ga mungkin dan nggak mau idup sendiri. Suatu saat gue bakal berkeluarga, punya bini yang baik sholehah asik, dan punya anak yang pinter ganteng – ganteng kaya bapaknya, cantik kalo cewe, plus temen-temen yang luar biasa disamping gue. Yang satu ini emang paling ngayal, gue gatau gue bakal ketemu orang kaya apa dimasa depan, tapi, inilah mimpi. Well, orang kaya gue masih ga lepas juga dari sebuah kebutuhan akan cinta. Hahaha

Gue punya 2 mimpi yang simple. Yang namanya mimpi, harus kudu mesti diusahain, emang susah, namanya aja mimpi. Tetep ada kemungkinan gagal, kemungkinan itu selalu ada. Hidup manusia itu dinamis, mungkin mimpi gue mesti diganti gara-gara suatu alesan yang aneh. Disaat itu, gue tinggal nyari mimpi baru yang jauh lebih hebad dari mimpi sebelumnya. Selama idup gue masih lanjut, nggak ada alesan buat terus bermimpi dan bikin yang baru. Seorang anak pun dimulai dari mimpi masa remaja, pengen ngewe, terus akirnya nikah dan bikin beneran, kan? hahaha

Ah, puas juga ngetiknya. Jarang-jarang eh gue bikin ginian? Emang gue lagi pengen ngeluarin unek-unek di pikiran gue. Belakangan ini banyak hal merasuk kesana, dan pengen gue keluarin semua biar ga mumet. Yah, inilah salah satunya.

I LOVE U MOM.