Fenomena Sripik Ma Icih


Selamat malem Jum’at ..

Udah pada yasinan sobat, udah belum ? hayoo yang masih matengin layar hp, ayo sejenak bangkit terus  ambil air wudlu, terus ngaji. –Liat arloji–

Kalo udah ngaji mariii kita makan Sripik eh Kripik yang katanya bikin kita jadi tambah perkasa. #loh

Gw kali ini mo membahas sedikit tentang makanan tradisional yang bisa bikin kita terjaga sampe subuh, kaya gw sekarang, cocok buat begadang nonton bola, nonton tweet orang, nonton video youtube, atau nonton yang lain. Dan yang jelas ini bukan promosi hehehe

Tau kan Kripik Setan asli Bandung alias Pikseth Ma Icih ?
Bukan ma icih yang jadi setan lalu bikin kripik ye…
Issue yang udah lama sebenernya, tapi toh sampe kemaren gw tanya tanya, ternyata masih banyak juga yang penasaran ama benda yang satu ini.

Kalo yang belum pernah liat, neh ane kasih :

Level. 10

Penampilan sripik kingkongnya, bukan sang ma icih!

Sekilas, sripik yang satu ini nampak biasa-biasa saja, cuman ada logo mpok Icih yang make gelung melingkar, selebihnya gitu aja.

Ga cuma orang bandung dan Jakarta, gw orang Tegal pun ikut berbondong-bondong mencari Ma Icih. Weekenders asal Tegal pun penasaran untuk mencicipi produk yang begitu menghebohkan ini terlepas dari rasanya, sripik ini membuat semua orang penasaran karena produknya tidak didapatkan di sebuah pertokoan. Para Jendral Ma Icih, sebutan bagi distributor produk ini, mengumumkan lokasi penjualan produk mereka melalui twitter. Jadi kalau mau membeli dan tertarik dengan produk ini harus follow @infomaicih, nunggu infonya…lalu nyamperin para Jendral tersebut.

Tapi itu dulu, sekarang sobat yang berada di wilayah Tegal tidak harus cek twitter mereka. Sobat langsung aja dateng ke Alun-alun tegal, cari deh mobil yang bagasi bagian belakangnya kebuka. Di situ tertata rapi Ma icih sesuai level.

—Kalo udah beli, bagi ke gw lah.

Dan puncak ketenaran Maicih adalah saat produk ini ikutan nangkring di program Provocative Proaktif-nya @Pandji di Metro Tv. Produk ini kemudian diburu. Dan jika sudah berhasil membeli, biasanya para Icihers (sebutan bagi Icih lovers) bakal memajang foto bersama produk hasil buruannya di twitter. Macam orang alay

Dan sampai saat ini kadang kadang gw masih menyempatkan berburu produk orang kampoeng ini.

Apa yang membuat gw tertarik pada sripik ini?
apakah benar rasanya lejaaattt?
apakah karena ngantrinya lamaaa?
Atauuu apakah karena mbak mbak yang jualnya cakeeepp???

Engga juga si…

In fact awalnya saya sempet heran :

  1. Nih makanan kampoeng aja kok susah bener sih mo belinya, kudu pake birokrasi twiter segala.
  2. Sripik kingkong , produk orang kampoeng, tapi yang ngejualnya bermobil
  3. Antrian sembako, nyebelin, panjang pulaaa #hufft
  4. Ya elaaahh… sebungkus aja bisa belasan ribu, mahal amat. Mending deliver dapet paket regular.
  5. Sripik kingkong pedas identik dengan cemilan cewe, lah gw kan macho dan penuh otot. Atletis pula     —gengsi ah makan cemilan emak emak

in fact kayak antrian sembako.

Antrean anak SMA, berburu MaIcih

Namun , akhirnya gw bisa bilang beberapa hal Ini yang bikin saya tertarik:
(Mengutip bisnis-jabar. sercing Mr.google)

Menteri Pangan Ma Icih (Manajer Produksi), mengatakan pihaknya hanya bermodal minim namun sudah memiliki omzet besar, bahkan pelanggan loyalnya demikian besar. “Follower kami di info_maicih sudah hampir mencapai 60.000 dengan produksi keripik, gurilem,dan seblak sebesar 100.000 bungkus per bulan,” Jenderal (sebutan Pemasar Sripik maicih) bisa menjual lebih dari 2.000 bungkus per hari. Dengan harga kisaran antara Rp 11.000-Rp 16.000 untuk segala varian, yakni keripik singkong pedas, baso goreng (basreng), dan kerupuk lada gurilem, bisa mengantungi omset sekitar Rp 32 juta per hari.. Dann omset sebulan… Taraaa itung sendiri

Yak! Sripik asal desa ini sungguh mempunya daya pikat yang luar biasa. Dari kemarin teman-teman saya pun ikut berburu makanan kingkong .  Gw nggak mau ketinggalan 2 bungkus sekaligus gw beli dengan level yang amat tinggi. Akhirnya lidah gw berhasil mencicipi Sripik Ma icih level 10 (Damn Hot!), dan ternyata….. Enak ! (Beneran!)

Pedesnya ga bikin mules!! (nah ini gw boo’ng!) gw aja bolak balik WC cz pengin pipis. Habiz makan tuh sripik, gantinya 1 galon aer.  Intinya Worthed lah dengan usaha gw dan harga yang dibanderol dengan kepuasan sensasi sripik kingkong ini!.

Tapi yang membuat saya beneran salut, Adalah Reza Nurhilman, sang Founder, Presiden maicih, yang mampu menangkap momen , mampu menelurkan ide pemasaran yang lain dari biasa, dan sadar akan Product Management, pake riset dan trial/error juga loh! Yang menyulap keripik pedas biasa menjadi keripik pedas yang dicari-cari oleh banyak konsumen dengan memanfaatkan social media, dunia maya, atau apapun istilahnya.

Terbukti lagi nih cerewetannya cewe cewe saat makan nih sripik, membuat daya pikat sendiri, pria macho kaya gw mampu tergiur untuk mecicipinya.

 Orang boleh menilai Sripik Kingkong asal Bandung adalah produk orang Kampung…yak dan kini, sang orang kampung punya omset 32 juta perhari, nah sekarang yang kampungan sapa coba?

Salam Zhuuperr aja deh buat sobat semua!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s