Bulan: Juli 2012

Ingin Rasanya

Siang ini tidak jauh beda dengan siang siang sebelumnya, yang membedakan hari ini adalah hari pertama masuk sekolah selepas liburan dari bali yang melelahkan. Awal liburan tidak ada kegiatan yang begitu penting yaitu saat minggu pertama liburan, minggu ke-dua pusing cuz bentar lagi mau berangkat ke Bali, liburan ke sana memang sedikit membutuhkan kocek lebih dalam ke sempak sampai sampai kehidupan glamour saat liburan terhenti demi memperjuangkan uang saku.

Okee sudah sudah… cerita di atas jangan dilanjut basi

Angin sepoi sepoi membuat saya akan tertidur, tapi tidak ngantuk.. saya bergegas menuju pacar ke dua saya compi berspesifikasi tinggi Yap! compi ini sebentar lagi akan diwariskan kepada saya dan saya merasa senang bila hal itu terjadi. Di sudut lain ada yang tidak menginginkan demikian. Walau bagaimanapun saya akan tetap berjuang agar dapat diwariskan kepada saya. AMIENNN *teriak sekenceng^^ ny

Sebetulnya siang ini saya tidak ada keniatan untuk mengepost cerita melon part#3 tapi tidak tau apa sebabnya. Terlintas di pikiran sebuah kata “Melon” bau harum menusuk ke rongga hidung hingga mengenai saraf saraf mati yang tiba-tiba hidup kembali. Yap! saya ingin menulis di blog terbaru quw dan melanjutkan cerita melon part#3.

Melon Part #2

Come back !

Melon Part 2

Saya sarankan, bagi yg belom baca melon part 1 sebaiknya urungkan niat anda untuk membaca langsung  pada part 2. Karena cerita ini akan selalu berkesinambungan atau berkaitan dengan cerita sebelumnya.

Dalam belajar kelompok kali ini, berbagai kelas nimbrung semua dalam suasana menyenangkan & disisi lain juga menegangkan, gw penasaran banget waktu liat dari arah belakang, rambut panjang membulai bak kapas yang lembut serta kilau rambut nya mengalihkan perhatian mata gw untuk selalu melek tak berkedip. Huaaah sapa ni cewe, setelah gw deketin gw tatap tajam- tajam raut muka dia, Oh my dog !

Bener firasat gw, -jangan samperin mel- lu liat bisa kejang kejang. Para maho fetishist rupa rupa nya sedang ngerjain gw, berlaga seperti perempuan, mungkin hampir mirip sama banci kaleng yang biasa mangkal di Golden Brug. Dan tiba2 salah seorang cewe neriakin gue

“Eh, lu diem2 aja, kerjain dong!”

“Aa, gw ngga ngerti nih…”

“Yang mana sih yang ngga ngerti? Sini gw jelasin!”

Gw asal tunjuk aja 1 soal. Sumpah, gw males tingkat dewa mabok. Tapi diluar dugaan, ternyata anak ini malah bisa ngejelasin soal itu dan gw pun ngerti, ajaib!

Otak gw pun bereaksi cepat. Hmm,  baik banget ni cewe *bergumam dalam hati

“Wuih, ternyata gini ya caranya. Eh, lo pinter banget, gw baru tau ada anak sepinter lo dan mau berbagi ilmunya !” Sumpah, kata2 gw PK abis.

“Ah, biasa aja sih.”

“Kalo gini boleh dong gw minta ajarin terus? Hehe”

“Iya boleh mel…”

Soal demi soal  diajarkan dgn penuh sabar, diselingi canda gurau yang membuat pikiran gw bener bener Fresh!

Tik tik tik  1 jam berlalu . . . .

2 jam berlalu . . . .

Ehmm dah cape ni gw,  ” btw lu udah makan belom ? kalo belum kebetulan mumpung gw juga dah laper.” ujar gw

“belom mel, mau bayarin nih ceritanya?”

“Lu dah baik banget sama gw, nggak salah laa.. bila gw traktir lu makan”

“hahahahahaa bisa aja Lu mel, ayok cepet!” ujar dia dengan muka kesem- sem gimana gituu

Asli! saat gw liat mukanya, gak jauh beda kaya bidadari turun dari langit 7 yang diutus oleh kahyangan untuk menemui  seorang pangeran. WOI !! Liat bidadari aja belom, sok tau lo mel !* hati kecil gw sedikit mengerut. Gw hanya bisa berharap dia bisa menjadi miliku.  Just those two words. Oh, man. But that’s she for you!

 Saat menegangkan dimulai Men !

Damn hell~! Akhirnya gw pun harus -dengan terpaksa- menjalani UAS. Tapi gw ngga segila UAS2 sebelomnya, karena kali ini gw BELAJAR sungguh-sungguh ! Yoi men. Mapel yang paling gw benci adalah bahasa Jawa terutama untuk aksara Jawa, dan aksara jawa yang paling Chae suka. Berarti jelas, tujuan pertama gue adalah Bahasa Jawa! Awalnya sih, gw ngga ngerti sama sekali. Pas pertama kali gw dihadepin sama soal nomor satu (you know, soal nomor satu itu biasanya yang paling gampang), gw udah kejang2. Dan sekarang? Chae bener2 keren abis. Gue ngga ngerti gimana, tapi dia bisa jelasin sebuah lekukan huruf aneh yang susah,  dengan gampang dan simpel, bahkan sampe bisa dimengerti orang berotak melon kayak gw. Gw bersyukur abis sama Chae.

UAS pun akhirnya bener2 dimulai.

Gw pun udah mempersiapkan mental dan jiwa gue. Yapz! Gue siap!

Hampir dua minggu gw perang bersama soal soal jahanam kecuali TIK I think so, right guys ? Beres UAS, gw dan anak Essic Boys hang out bareng mancing mania ! ga pikir panjang pick up atau lebih fasih disebut jompleng langsung tancap gas yang dikendarai pembalap kita. Walaupun pada akhirnya mentok juga beli ikan di pasar Cinde, setidaknya sudah menghilangkan rasa penat gw, dengan main bersama teman-teman yg tidak dilakukan saat berlangsung nya UAS kemarin.

Gw mulai banyak ngobrol sama dia, walaupun hanya lewat sms, Suatu hari, gw berniat nraktir si Chae sebagai ungkapan rasa perhatian. Awalnya gw mau traktir makan, tapi sesudah dipikir2 enakan nongkrong2 aja. Tapi lebih enak kalo sambil makan malem jadi perut bisa terpenuhi Jadilah gue janjian sama dia di rumahnya. Disana gw dan Chae ngobrol2 banyak banget. Mulai dari ngebahas UAS yang baru aja beres, sampe ngalor ngidul kemana tau. Chae pun cerita tentang hidupnya, yang akirnya malah jadi curhat. Jadi singkatnya, gue cerita tentang masalah gw kali ini sama dia. Dengan ditemani coffee chocholate, tentunya. Tapi sayangnya, dipenghujung pukul 09.00 wib Chae sendiri malah ngga bisa ngomong apa2, entah karena cerita gw yang terlalu mengharukan (darimana mengharukannya, gw juga ngga tau -__-), ato mungkin gara2 kegoblokan gw yang melebihi kadar zat adiktif dalam ganja. Gue ngga tau.

Gw sendiri juga sebenernya lagi didera kebingungan yang teramat sangat. Kalo boleh dibilang, selera gw dalam memilih cewe sebelum ini amatlah tinggi. Ya, walaupun gw sendiri cuma badan doang yang atletis tapi, who cares?

Dan kenyataan bahwa sekarang gw suka sama cewe yang bahkan ngga bisa dibandingin sama cewe yag dulu gw suka.

–Coming soon–